Uncategorized

Ibadah Sunnah yang Rasulullah SAW Gemar Lakukan Selama Bulan Dzulqa’dah

Ibadah sunnah yang cukup dianjurkan pelaksanaannya di bulan Dzulqa’dah adalah melakukan umrah. Rasulullah Muhammad shallallahu alaihi wasallam pun diketahui telah menghabiskan waktu di bulan ini untuk menunaikan ibadah umrah hingga empat kali. Kemudian beliau menambah satu ibadah umrah yang diselenggarakan sebagai pelengkap ibadah haji.

Dari Anas bin Malik radhiallahu ‘anhu, beliau mengatakan:

“Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melakukan umrah sebanyak empat kali, semuanya di bulan Dzulqa’dah, kecuali umrah yang dilakukan bersama hajinya. Empat umrah itu adalah umrah Hudaibiyah di bulan Dzulqa’dah, umrah tahun berikutnya di bulan Dzulqa’dah, …” (HR. Al Bukhari)

Dari hadist di atas dapat kita pahami betapa bulan Dzulqa’dah sangatlah utama. Bahkan Rasulullah shallallahu alaihi wasallam pun memaanfaatkannya dengan berkali – kali menunaikan ibadah umrah. Ibadah umrah sendiri sejatinya termasuk ke dalam hajjun ashghar atau disebut juga haji kecil. Maka waktu utama untuk melakukannya adalah di bulan – bulan haji, termasuk Dzulqa’dah. 3��,”z� ������C� � ��D��AR�^-�ګL����I���C �[F ��۽����R&$ ��,��[-�Lٮz�A�K.�B �\��; eL��0� 0W/��u#DQ�/l �\f� l����!@�g�@�j߲”�R:I齕E�פI� �zb��ܭg���=����j��̚�A�oU�l ��]G9������n���i����p��ɂ� �����6 ��t����vI����$[��*Jh[� ;�’W�7V3���L’U��.o���B�h$ �{��EE3�59h>c����ڽ��+�#9� ���E�`i:���4

Dzulqa’dah termasuk satu dari empat bulan Qamariyah yang ditetapkan Allah SWT sebagai bulan haram selain Dzulhijjah, Muharram dan Rajab. Maka dapat diartikan bahwa Dzulqa’dah sangatlah mulia dan merupakan kewajiban bagi umat Islam untuk menghormatinya. Salah satu bentuk penghormatan tersebut bisa dilakukan dengan menghindari perbuatan buruk serta melakukan banyak ibadah sunnah.

Ibadah sunnah yang cukup dianjurkan pelaksanaannya di bulan Dzulqa’dah adalah melakukan umrah. Rasulullah Muhammad shallallahu alaihi wasallam pun diketahui telah menghabiskan waktu di bulan ini untuk menunaikan ibadah umrah hingga empat kali. Kemudian beliau menambah satu ibadah umrah yang diselenggarkan sebagai pelengkap ibadah haji.

Dari Anas bin Malik radhiallahu ‘anhu, beliau mengatakan:

“Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melakukan umrah sebanyak empat kali, semuanya di bulan Dzulqa’dah, kecuali umrah yang dilakukan bersama hajinya. Empat umrah itu adalah umrah Hudaibiyah di bulan Dzulqa’dah, umrah tahun berikutnya di bulan Dzulqa’dah, …” (HR. Al Bukhari)

Dari hadist di atas dapat kita pahami betapa bulan Dzulqa’dah sangatlah utama. Bahkan Rasulullah shallallahu alaihi wasallam pun memaanfaatkannya dengan berkali – kali menunaikan ibadah umrah. Ibadah umrah sendiri sejatinya termasuk ke dalam hajjun ashghar atau disebut juga haji kecil. Maka waktu utama untuk melakukannya adalah di bulan – bulan haji, termasuk Dzulqa’dah.

Related Articles

Back to top button